Bersama Dancow

Jumat Sabtu kemarin jadwal penuh abis.. Biasanya aku nggak pernah punya jadwal sepenuh ini. Mulai hari Jumat Sabtu dan Minggu aku selalu ancang-ancang untuk mengagendakan dengan anak-anak dan keluarga. Hari Jumat kemarin adalah undangan dari Dancow. Aku tak menyangka bisa ikut di acara ini karena anak-anakku sudah besar-besar, kelas 3 SD dan 1 SMP. Dan mereka sudah tidak mau lagi minum susu bubuk seperti Dancow. Mereka lebih menyukai susu kotak, apalagi yang sudah dingin dari kulkas swalayan. Tapi apa salahnya ikut seminar parenting dari Dancow, toh bermanfaat juga apapun itu. Dari Blogger Malang berikan aku kesempatan untuk ikut di kegiatan yang nota bene hanya ibuk-ibuk yang mengikuti. Adapula 4 orang bapak sih, among 300 women. Wuih banyak amat yah. Tempat nya jaann penuh sesak, dimulai dari pendaftaran hingga yang namanya makan-makan.. Suesekkk..

Tapi semua itu jadi nyaman karena MC nya mbak Sahnaz Haque. Adik mbak Marisa itu.. Duh cantiknya..dan hebatnya aku bisa melihat mbak Sahnaz tepat di depanku, karena aku datang agak awal jadi bisa milih-milih tempat duduk. Akhirnya kupilih tempat duduk terdepan. Tadinya si mbak Sahnaz duduk agak jauhan dariku, di atas stage. Sehingga kamera poketku nggak nyampe ke sana. Tapi sewaktu acara chef Santika mulai masak-masak aku bisa ambil gambar mbak Sahnaz dengan leluasa. Hanya saja giliran masakan sudah matang, mbak Sahnaz koq ya nggak jauh-jauh nunjuknya. Beliau nunjuk akyuu.. Halahhh.. Si embak ini bilang : “Bun..bun.. ayok bagikan makanan ini” Aku Cuma lah loh aja. Karena tadinya aku hanya focus ke Chef Santika yang lagi ngaduk-ngaduk wajannya. Sehingga sewaktu si mbak e nunjuk aku, jadi gelagapan. Seketika kemudian aku berdiri dan datang nyamperin itu piring. Nah bukannya kubagiin langsung eh..malah pada mau foto-foto sama piring. Selfie koq sama piring..Jiahahah.. Tapi aku juga selfie sama piring.. Ternyata nggak jauh beda. Dan lalu kemudian kubagikan makanan itu ke ibu-ibu yang lain. Dan yang lain nggak jauh beda juga, selfie sama piring.. Hehehe..

Pembicaranya pada beken-beken banget, selain mbak Sahnaz sebagai MC yang keren abis, lalu ada bu Dokter, Psikolog dan Pakar Nutrisi yang semua datang dari Jakarta. Wah bener-bener nggak rugi datang di Seminar Dancow ini. Dan pengalaman berada di seminar semakin berasa sebab even ini melibatkan aktifitas socmed ibu-ibu dan para blogger.. Sudah tentu semua ibu disana memiliki akun facebook. Dan siapa yang nggak punya akun facebook di hari genee.. Saat ditanya siapa yang memiliki akun twitter pun banyak juga yang mengangkat tangannya. Acara berlangung gayeng karena semua peserta diharapkan untuk mengaktifkan akunnya dengan status, foto dan hashtag. Itulah yang membuat semua ibu-ibu meski ribet, mereka sibuk mengankat hp untuk memfoto, mengupload, status dan tak lupa hashtag.

Belum lagi suara teriakan para balita ikut meramaikan acara ini. Hampir semua ibu disana membawa anak-anaknya. Dan semua tidak diam..semua berteriak dan berlarian hingga ke atas stage. Malah ada yang tidur di karpet depan stage. Dia sama sekali tidak mau dipindah.. dengan satainya si kecil ini tidur seolah-olah di kasur.. mbk Sahnaz dan pembicara yang lain senyam senyum melihat si kecil baby ngorok di karpet. Para awak kamera dibuat ribet karena harus melangkahi si baby tanpa dosa ini. Dan ibunya pun jadi bingung mau ngangkat anaknya, tapi anaknya nggak mau. Dia begitu enjoy tidur di karpet depan stage ini. Seawaktu diangkat oleh pihak hotel karena acara sudah selesai dan mau diberesin, si baby ini nangis nggak karuan. Lah si ibunya malah lagi enak-enak makan di luar ruangan. Anak yang masih belia dan polos, umur 2 tahun ini menangis meronta-ronta karena dia dipindahkan dari karpet dan petugas hotel menggendongnya dengan suara tangisannya yang menggelegar..

Ini anaknya siapaaaaa..katanya.. #Wikikikkk

Dan siang itu aku benar-benar mendapat keberuntungan ganda, mendapat kesempatan dari Blogger Malang untuk menghadiri seminar Parenting Dancow, dan kedua masih juga dapat doorprize dari Dancow berupa susu dua kotak gede dan tenda camping. Tapi entah kenapa otakku koplak jadi terkena virus rupiah, doorprize itu tau-tau mau dibeli sama temanku karena anaknya masih kecil, umur setahun. Pas dengan susu yang kudapat, dan tenda itu dibeli juga sama dia, disaat aku juga sebenarnya sudah punya tenda camping bahkan lebih luas 2 x 2 meter. Sampai di rumah aku masih terheran-heran kenapa aku jadi matre gini yak. Virus rupiah sudah menyerang otak kotor ku. Wahah.. Ok dah yang jelas ilmu yang sangat bermanfaat telah kudapat dari Seminar Parenting Dancow. Setiba di rumah anak-anak pada  minta bakso, uang yang kudapat dari temenku tadi kulepakan untuk nraktir anak-anak yang udah kutinggal seharian di hari Sabtu. Harusnya aku tinggal di rumah masak makanan kesukaan mereka. Okay dehh..

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *