Haji Indonesia

Fenomena Haji di Indonesia sungguh dahsyat dampaknya. Haji bagi masyarakat Madura adalah prestisius.  Seorang Madura tulen belum bisa dibilang orang Madura apabila belum berhaji. Itulah pernak-pernik masyarakat berciri khas pulau di seberang kota Surabaya ini yang begitu dinamis, mengartikan ibadah dengan sangat nyata. Seorang Madura apapun profesianya, akan berusaha sebesar-besarnya mengumpulkan dana untuk berhaji. Itu bagi orang Madura dimanapun tempatnya. Hal ini disebabkan orang Madura tersebar di seluruh dunia karena kegemarannya yang juga suka merantau.

Pun juga dengan orang Bugis yang juga gemar merantau. Hal ini sangat jelas memang disebutkan bahwa dari sejak ditanda tanganinya Perjanjian Bungaya, orang Bugis mulai meninggalkan tanah Sulawesi secara besar-besaran, exodus hingga ujung dunia manapun. Dengung suara Sultan Hasanuddin masih membekas di telinga Orang Bugis bahwa dimanapun kamu berdiri disitulah langut dijunjung. Dimanapun kamu berada disitulah tanah dimana kita hidup, tanpa memandang bangsa apapun. Karena tanah dan langit adalah milik Allah adanya.

Seperti orang Madura juga, fenomena Haji Bugi berdampak sangat besar terhadap kehidupan di Sulawesi. Seorang Bugis yang akan mempersiapk keberangkatan menuju tanah Makkah adalah orang yang memiliki kecukupan spiritual, kecukupan ekonomi, dan kecukupan sosial. Berangkat haji bagi orang Bugis tidaklah mudah. Tidak seperti orang Madura yang bermodalkan ONH only. Apabila ONH 25juta, sedini mungkin orang Madura akan mengejar sepeser demi sepeser untuk mendapatkan dana sebesar 25juta. Apabila sehari bisa mengumpulkan 20ribu mungkin butuh bertahun-tahun bahkan dekade untuk bisa terkumpul uang sejumlah itu. Tak pernah terbersit mereka mengumpulkan uang sampai sebanyak misalnya 100juta untuk biaya haji tersebut. Asal sudah ngumpul 25juta maka segeralah mereka mendaftarkan diri mereka untuk segera berangkat ke Makkah.

Bagaimana dengan orang Bugis, mungkin agak rumit. Orang Bugis akan mengumpulkan uang yang lebih dari biasanya karena persiapan yang harus betul-betul matang. Mereka justru mempersiapkan pula dana untuk kegiatan penjemputan di bandara atau di embarkasi. Menjemput orang yang pulang dari tanah Makkah adalah sebuah kegiatan yang harus diatur sedemikian rupa, direncanakan matang-matang. Siapa yang akan menjemput, kemudian mobil apa yang akan digunakan untuk menjemput. Hal ini karena apabila belum ada mobil yang rencana akan dipergunakan untuk menjemput, maka biasanya seorang haji Bugis perlu mempersiapkan mobil dengan membelinya terlebih dahulu. Sehingga mereka sudah merasa aman dan nyaman nanti saat tiba di Indoensia. Dan mobil-mobil penjemput haji ini sudah barang tentu mobil yang berkelas sehingga seorang haji Bugis bisa mempersiapkan dana yang sangat besar, jauh lebih besar dari ONH yang mereka bayarkan.

Kostum yang akan dipakai saat nanti pulang pun sangat penting karena akan ada perbadaan antara Haji Bugis dan Orang Bugis. Tentu ini sangat berbeda. Inilah yang membedakan mereka yang sudah menunaikan ibadah haji dan yang belum. Kostum Haji Bugis baik wanita maupun pria berbeda dengan mereka yang belum berhaji. Terutama kostum wanita. Seorang wanita Bugis akan mengenakan baju kebaya panjang dan sarung khas Bugis, kemudian memakai jilbab topi yang kadang berwarna hitam. Topi khusus penutup rambut ini disambung dengan kain tile tipis yang juga bercorak hampir sama atau bahkan sama dengan kebayanya. Hampir mirip seperti kerudung yang dipergunakan pengantin barat.

Oleh-oleh haji juga beragam. Hampir semua orang yang pulang dari Makkah selalu disibukkan dengan oleh-oleh Haji. Meskipun begitu ada pula orang-orang yang cukup hanya dengan memberi makan, yaitu dengan hidangan khas Sulsel seperti Coto Makassar. Oleh-oleh ini pula menjadi kegiatan wajib bagi semua orang yang berpulan dari haji. Yang sering dipakai setiap haji yang pulang dari tanah suci adala tasbih dan sajadah. Namun kemudian hal ini berkembang karena makin banyak orang berziarah haji, maka  harus disiapkan pula oleh-oleh yang tidak terlalu mahal tapi berjumlah banyak

 

Out bond

Out Bound

Seorang teman sedianya akan mengajakku rafting di sungai Batang Merangin Jambi. Namun karena jadwal yang tidak sinkron dengan kegiatan akademik kampus maka terpaksa kurelakan keinginanku untuk mengunjungi lokasi rafting terbaik di pulau Sumatera tersebut. Di Sulawesi ada sungai Sa’dang yang berhulu di Toraja dan bermuara di Danau Tempe. Sungai Sa’dang memiliki kesulitan teknik rafting yang cukup kuat pada sungai yang lumayan panjang tersebut. Dibandingkan dengan sungai Batang Merangin yang berhulu di danau Kerinci Jambi ini cukup dikenal para rafter dan kayaker di seluruh Indonesia.

Mungkin anda sering mendengar Aji Massaid (alm) yang sering melakukan rafting arung jeram di lokasi sungai Citarik, Sukabumi Jawa Barat. Beliaulah yang mempopulerkan olah raga sungai ini. Bahkan Aji juga memperkenalkan atraksi dayung pura, yang seharusnya hanya para perwira yang biasa melakukan pesta pedang pura saat prosesi pernikahan. Namun Aji bias-bisanya mengadakan atraksi dayung pura saat menikah dengan Reza.

Sungai Batang Merangin juga memiliki kelebihan tersendiri, sama dengan sungai-sungai Rafting yang lain. Itulah sebabnya saat teman mengajakku kesana, dan ternyata saya tidak menyanggupi karena kesibukan akademik, saya lumayan menyesal. Saya ingin banget menyusuri sungai melegenda tersebut. Seorang sahabat, Amin (alm) adalah wartawan Sriwijaya Pos yang meliput berita bersama bupati Jambi dan meninggal di salah satu jeram yang ekstrim. Sehingga jeram sangat memacu adrenalin itu kemudian diberi nama Jeram Amin. Al Fatihah untuk bang Amin.

Disamping tingkat kesulitan sungai Batang Merangin yang cukup tinggi dibandingkan sungai Citarik, Sa’dang, dan Brantas, sungai ini juga melengkapi agenda wisata siapapun yang dating kesana karena terdapat Taman Batu tertua Geopark berumur 300tahun. Sehingga wah nyesel nggak selesai sampai saat ini. Hmmfth..

Namun memang rencana tinggal rencana, untunglah kemarin kampus  mengadakan kegiatan outbond Rafting dan Airsoft Gun. Ini kesempatan yang tak mungkin kutinggalkan. Rafting harus terlaksana, berhubung hobby. Heheh.. 😀

Saya dan teman-teman bergerak menuju kecamatan Ngantang dimana ada sungai Brantas untuk rafting disana. Bukan hanya rafting atau arung jeram, kami pula mengadakan outbond Airsoft Gun di dekat hotel dimana kami tinggal di danau Selorejo, tepatnya di tengah danau yaitu di pulau Jambu. Kegiatan Airsoft Gun yang sama-sama memacu adrenalin bersama kolega-kolega saya menyisakan cerita-cerita lucu. Banyaknya buah jambu saat itu yang membuat saya lengah. Berkali-kali terkena lecutan cat panas yang membuat paha bengkak selama seminggu. Tapi lumayan lah buat kenang-kenangan dan pengalaman. Bengkak memang.. hihih.. 😀

Esoknya setelah melakukan outbond di pulau Jambu, tibalah saatnya untuk rafting arung jeram di sungai Brantas Ngantang. Mirip dengan sungai Citarik, namun kesulitannya lebih sedikit disbanding sungai Citarik. Tikungannya juga lebih banyak. Saat melalui dam, skipper tidak mengizinkan kami untuk melalui. Mereka bilang tidak ada seorang rafter dan kayaker pun yang sanggup melalui dam bertembok tinggi ini. Sehingga hanya kayak nya saja yang dijatuhkan. Kami menunggu di bawah sambil menikmati heci dan kopi yang dibawakan oleh panitia. Setelah itu kami lanjutkan perjalanan arung jeram menuju finish di selorejo.

Ini harusnya ada foto-foto ‘narsis’ kami selama berafting di Brantas tapi begitulah memang kalau niatnya sudah pengen narsis saja. Sehingga perjalanan rafting kami sama sekali tidak berdokumen. Ini disebabkan karena masalah administrasi. Yaelah.. 😀

Padahal aku dah eksyen seperti James Bond .. ihik!

 

Lama Tak Bertemu

Lama tak Bertemu

Lama tak bertemu, mungkin sekitar 12 tahun yang lalu. Lama tak bertemu secara fisik dengan pimpinanku, rector UIN Maulana Malik Ibrahim, rektor yang jabatannya baru berakhir, 2013 lali. Beliau Prof. Imam Soeprayogo, orang yang sebenarnya sudah lama kukenal dari sejak saya masih kecil.

Awalnya saya tidak mengira akan bertemu beliau kembali. Terakhir saya melihat beliau setahun yang lalu saat pertemuan antar dosen dengan pejabat. Tentu saja beliau tidak begitu perhatian pada satu-satu undangan karena banyak, ada sebanyak 400 dosen di ruangan gedung aula rektorat lantai 5. Mungkin itulah kali terakhir saya melihat beliau namun tidak secara dekat seperti 3 hari yang lalu, saat saya bertemu beliau secara langsung. Saat itu kebetulan saya mendapat amanah dari kepala langsungku, ibu Mufidah untuk menyerahkan sesuatu ke Prof. Imam. Dan kemudian saya berangkat menuju kampus Pasca UIN di kampus II, Batu.

Pak Imam yang masih saja duduk berkoantor meskipun beliau sudah mendapatkan gelar Professornya, memiliki ruang khusus bertuliskan nama beliau di pintu. Persis seperti ruang Prof. Sutandyo, guru besar di UNAIR. Saya ingat betul pak Imam pernah mengatakan tentang ruangan prof. Sutandyo di UNAIR yang tetap dibiarkan seperti itu tanpa ada perubahan. Pak Imam mengatakan bahwa ruangan prof Sutandyo menjadi spirit bagi semua mahasiswanya sehingga memberikan semangat dan motivasi untuk maju seperti beliau. Begitupun dengan pak Imam, beliau mendapatkan ruangan yang tidak terlalu luas namun lengkap dengan satu set computer dan LCD di atap. Saat saya kesana, seperti biasa beliau menhadap ke computer, tetap dengan kesehariannya, menulis.

Teringat saat itu beliau selalu bertanya kepada semua kolega, mana buku yang sudah kamu buat. Ini suatu hal yang tidak mudah. Lama saya jajaki pernyataan itu. Bagaimana saya bisa seproduktif beliau, ratusan buku sudah dikarang. Belum lagi ribuan tulisan, jurnal dan artikel. Menurut pak Imam itu adalah aktifitas rutinnya saat pagi setelah subuh. Ada sedikit waktu sampai menjelang keberangkatan beliau ke kampus sehingga kesempatan tersebut dipergunakannya untuk menuangkan pikiran ke dalam tulisan. Apabila sehari satu tulisan saja, bisa dibayangkan dalam setahun ada lebih dari 300 sentuhan jari-jarinya kedalam tulisan. Entah bagaimana saya bisa membayangkan saya pribadi, apakah saya bisa seperti beliau. Saya sendiri baru mencapai 175 artikel dalam kurun waktu 3 tahun, dan baru satu buku yang sudah terbit. Yaelah broo!

‘Asslamualaikum’, saya mencoba menyapa beliau pelan. Takut mengganggu aktifitasnya, beliau seperti sedang sibuk di depan PC. Saya yang masih berada di luar ruang beliau, tepat di depan pintu. Saya melirik beliau yang masih sibuk menggerakkan jarinya menuliskan dan mencurahkan ide-idenya. Dan segera beliau menjawab ‘Waalaikum salam’ dan segera saya masuk ke dalam ruangan beliau. Saya katakan maksud kedatangan saya dan menyerahkan berkas yang dimaksud untuk ditandatangani. Sambil memeriksa kertas-kertas tersebut beliau sempat menanyakan saya bertugas di fakultas apa, dan saya pun menjawab dengan jujur bahwa saya di humaniora namun berkantor di LP2M. Oh di bu Mufidah situ, responnya. Saya pun mengangguk. Hari sudah menjelang Jumatan, beliau segera berdiri dan mempersiapkan akan berangkat shalat, sambil beresin ini itu, masih saja bertanya. Sedianya saya sudah akan meninggalkan ruang beliau dan berpamit.

Tau-tau pertanyaan lain muncul lagi, “lha sampean itu namanya siapa?”.. Saya terperanjat. “LHAH!”.. jadi dari tadi pak Imam itu lupa sama saya. Ya ampun.. Jadi inget, saya terakhir bertemu dekat dengan beliau itu tahun 2002. Lama sekali memang. Saat itu saya juga bertemu untuk menyampaikan ‘amanah’ kepada beliau. Dan memang sudah kebiasaan pak Imam dari dulu sampai sekarang, masih aja tetep sama. Pak Imam dengan kesederhanaannya, tak pernah mau menerima honor. Alasannya katannya beliau tidak ikut-ikut bekerja dalam kegiatan itu. Dan kemarin itu saya masih membuktikkannya, beliau masih saja lagi-lagi mengeluarkan lembaran-lembaran tersebut dari amplop. Perasaan saya berkecamuk, ingin sekali menolak pemberian beliau itu, dalam kepala saya ada suara-suara mengatakan rejeki koq ditolak. Entah kenapa, setelah 12 tahun tak bertemu perasaan saya jadi iba.

Beliau sudah seperti bapak bagi saya karena memang sejak kecil saya sudah mengenal beliau, Pak Imam pun paham sekali kronologis saya dari sejak kecil. Saat bertemu kemarin sempat mengatakan tentang itu, mengingatkan bapak saya almarhum yang berjuang sejak awal UIN berdiri bersama beliau hingga saya masuk UIN pada 1999. Sayapun mengiyakan. Saya sempat pula ungkapkan saat beliau berhaji bersama-sama dengan keluarga, juga dengan bapak dan ibu saya ke tanah Suci, saya sempat bilang, bapak yang mendampingi orangtua saya dan sempat mengambil banyak gambar foto bapak dan ibu saya yang kemudian menyerahkan foto-foto tersebut kepada orangtua saya. Masih sempat-sempatnya beliau mengafdruk ratusan foto tersebut dan menyerahkannya kepada masing-masing rekan beliau dalam kelompok haji ini.

Dan sambil mengunci ruangan beliau yang bertuliskan Prof. Dr. Imam Soeprayogo, MA tersebut, beliau masih saja bertanya dan bercerita. Padahal sedianya saya sudah berpamitan pulang. Saya tak mungkin jalan bersama beliau, rikuh rasanya. Eh ternyata enggak. DI sebelah ruangan beliau di lantai 3 tersebut ada lift . Bahkan beliau sampai di lift pun masih saja berceritera tentang nostalgianya dengan orangtua ku. Saya jadi kikuk, masak mau turun satu lift dengan beliau, nggak pantas rasanya. Saya masih saja melongo saat beliau memencet tombol lantai satu. Sedianya biarlah saya turun lewat tangga. Tidak terlalu berat karena turun, kalau naik emang iya. Heheh..

“Ayo masuk” katanya. Saya yang ndlahom aja di luar segera maju dan masuk ke dalam lift. Untung tidak terlalu lama. Namun masih saja beliau tidak diam dan bercerita. Saya hanya senyam-senyum aja, lha mau gimana lagi. Jadi bingung ini. Sesampai di lantai satu, saya yang masih kebingungan karena jarang masuk di kampus pasca, masih sempat bertanya sambil bingung. “Lantai berapa ini prof?”.. Sambil clingak clinguk. Bingung saya kemudian hilang karena pak Imam bilang “yaa ini sudah nyampe”

Hahaha..dasar blo’on aku

Dan sambil berlalu beliau masih saja berbicara, padahal sudah beda arah. Saya tunggu sampai bayangan beliau menghilang, baru kemudian saya berlari menuju parkiran. Olala sungguh pengalaman yang unik.

Pribadi beliau memang saya akui, kesederhanaannya yang begitu bergema pada kita semua rekan kerjanya terutama yang sering dekat dan melihat. Makanan kesukaan beliau adalah pecel dan tahu tempe. Sekali pernah putra-putri pak Dimyati Akhyat (alm), sahabat pak Imam, mereka pernah mengatakan..pada suatu saat pernah pak Imam datang ke rumah pak Dimyati yang saat itu masih di dalam perumahan kampus UIN. Sempat pak Imam melihat meja makan yang ditutup oleh tudung saji. Kemudian beliau membuka tudung saji tersebut dan mengatakan Waaaaahhhh. Hahahaha saya jadi ketawa ketiwi diceritain mereka. keluarga Pak Dim, panggilan pak Dimyati, biasa menyajikan masakan-masakan seperti jerohan sapi. Kata pak Imam, wah disini ternyata makanannya enak-enak yah.. sambil berkelakar pak Imam melihat lauk-lauk yang tersaji di rumah pak Dim.

Suatu saat dating tamu-tamu dari luar negeri, para duta besar dari Negara-negara Timur Tengah. Pak Imam menyarankan untuk menyajikan kue dan buah di meja tamu. Dan orang yang sering disuruh beliau adalab ibu Luluk sahabatku, sehingga saya tau betul ceritanya dari bu Luluk. Dia bilang, pak Imam selalu menyuruh memotong kue yang berukuran besar menjadi kecil. Beliau bilang kalau ukurannya besar itu tidak pantas disajikan, orang akan susah memakannya karena harus membuka mulut lebar-lebar. Pak Imam nggak mau hal seperti itu terjadi. Sehingga ibu Luluk selalu siap dengan pisau-pisa di pantry yang dipersiapkan untuk memotong kue-kue ini. Pada suatu saat ada acara lain di ruang beliau, yaitu kedatangan tamu Negara. Saat itu bukan ibu Luluk yang mempersiapkan konsumsinya, sehingga kue-kue yang masih asli dari took itu tidak dipotong-potong. Sehingga setelah acara beliau mulai menyindir dengan bahasa Jawa, “wong opo kon arep maaangapp!” (apakah orang disuruh membuka mulut lebar-lebar)

Ahahaha, saya nggak habis-habis tertawa saat diceritain ibu Luluk. Memang benar kalau dipikir-pikir. Saya bayangin kalau makan lapis Surabaya itu bingung karena lebar banget. Belum lagi kalau makan bikang, roti bikang itu selebar lepek cangkir..xixixi. :D.

Pernah juga saat beliau akan berangkat ke Jakarta, saya dan ibu Luluk berangkat ke loket tiket pesawat untuk membelinya. Ibu Luluk mengatakan sambil melihat-lihat jadwal pesawat, “Pak Imam itu harus dibelikan tiket pagi Ika, supaya berangkatnya aman dan nyaman”, kata nya begitu. Suatu saat pak Imam kembali akan melaksanakan perjalanan jauh menyuruh orang lain untuk membeli tiket. Sehingga dia tidak tau jam-jam berapa yang biasa dipakai oleh beliau apabila. Dan ternyata benar, tiket pesawat tersebut dibeli dengan jadwal berangkat jam 2 dini hari.

Apa yang dikatakan pak Imam saat tau akan berangkat jam 2, “wong opo kon budal bareng maling!” beliau menggerutu.

Saya nggak habis-habis ketawa cara beliau berbicara dalam bahasa Jawa ala Trenggalek, kota kelahiran beliau. Sangat medok.

Lagian beli tiket aja susah amat. Pilih jadwal koq jam 2 pagi. Bingung bayanginnya, brangkat malem-malem. Owalah!

Pak Imam, mudah-mudahan anda membaca tulisan saya. Hehe.

Terimakasih bapak.. J

Mitos Lagi

Mitos Lagi-lagi

Berapa kali saya harus menghela nafas panjang karena tidak diijinkan melakukan ini, tidak diijinkan melakukan itu.  Dan sayangnya tidak ada penjelasan yang masuk akal tentang larangan-larangan itu. Itulah mitos, sebuah fenomena yang sering saya dapatkan dari sejak masih anak-anak. Sebagai orang Jawa asli meski keturunan Ambon, orangtua dan nenek saya banyak menunjukkan hal-hal yang kadang tak masuk akal, tapi saya alami juga waktu itu, walau bagaimanapun. Hal-hal yang mengandung pembelajaran panjang ini ternyata belum tentu berdampak buruk. Banyak sekali segi-segi positif yang bisa saya dapat dari sini.

Pernahkah anda saat makan ayam pada bagian-bagian tertentu kemudian ketauan oleh nenek atau orang tua kemudian anda dilarang memakannya. Saya pernah. Saat saya makan sayap ayam kemudian ayam tersebut diambil seketika oleh nenek. Beliau bilang anak kecil nggak boleh makan ini. Saya cuma mrengut aja, kemudian sayap ayam yang sudah diambil nenek diganti sama kaki ayam alias cakar. Duh betapa kasian aku ini, makan cakar yang nggak ada daging-dagingnya.  Belum lagi setelah makan pantat ayam (brutu), nenek malah bilang kalau makan ayam bagian ini akan bikin kita jadi cepat lupa atau pikun. Ini lagi yang bikin saya bingung. Apa hubungannya pantat ayam dan gejala lupa atau pikun. Kasihan bener aku ini.

Baru nyadar setelah itu bahwa pantat ayam mengandung lemak cukup tinggi sehingga memiliki rasa beda dengan daging di bagian lain.  Dan itu adalah bagian favorit  orang-orang dewasa sehingga anak kecil tak boleh mengkonsumsinya. Jadi kesimpulannya mereka tidak mau terlihat anarkis mengatakan bahwa ini tidak boleh, itu tidak boleh. Cukup sederhana hanya dengan mengatakan bahwa makan ini bikin pikun. Yaelah!

Mungkin anda tidak mengira bahwa makan dengan duduk di tengah-tengah pintu adalah mitos juga yang mengatakan bahwa nanti akan terjadi fenomena, anda tidak akan dapat jodoh yang cepat. Wah saya pernah juga mengalaminya. Secara tidak sengaja saya duduk di tengah pintu dan makan dengan membawa piring. Tidak ada yang saya pikirkan kenapa tau-tau duduk di pintu kemudian makan. Nah yang terjadi saat itu adalah nenek melarangku makan disitu dan sesegera mungkin pindah ke tempat lain. Beliau bialng nanti jauh jodoh. Dengan sedikit mengernyit kupikir-pikir hingga habis sepiring makanku. Apa hubungannya makan duduk di pintu dengan jauhnya jodoh?

Saat ini mitos seperti itu kadang tidak relevan apabila dibunyikan. Apa pasal? Saya pernah melihat beberapa orang sudah tak lagi mengacuhkan mitos ini. Hal ini karena aspek-aspek efektifitas. Kadang kita terpaksa makan duduk di pintu atau dekat pintu karena tempatnya sudah tidak cukup. Beberapa teman sudah menggunakan ruang tamu sekalian sebagai ruang makan karena sempitnya. Rumah-rumah type RSS memang sudah diset tanpa ruang makan sehingga aktifitas sudah dilaksanakan di ruang tamu. Dapur yang super mini tidak pula memberikan space untuk makan keluarga. Nah akhirnya ungkapan-ungkapan mitos seperti ini menjadi kurang relevan.

Dan sekarang lagi-lagi, pernahkah anda makan sayap ayam yang bagian ujung? Saya pernah. Dan lagi-lagi seseorang melarang. Kali ini pembantuku sendiri. Ini terjadi dulu saat saya masih remaja SMP. Si mak pembantuku itu mengatakan, tulang ujung sayap itu jangan dimakan karena nanti akan dibenci sama mertua. Olala..saya waktu itu yang masih hijau jadi membayangkan yang tidak-tidak. Apakah semua mertua galak seperti gambaran yang kubayangkan saat itu. Padahal sejujurnya kenapa makan saya ayam menimbulkan larangan-larangan tanpa alasan empiris. Kita tau semua bahwa pada sayap ayam banyak terdapat banyak kulit-kulit yang notabene rasanya gurih. Dan kemungkinan besar rasa yang berlebih itulah yang mengakibatkan orang melarang anak-anak untuk mengkonsumsinya. Dan cara yang dipakai untuk melarang mengkonsumsi sayap ayam itu lagi-lagi dengan cara-cara anarkis agar supaya kita melepaskan sayap ayam tersebut dan menggantinya dengan cakar. Hufft!

Sekali lagi ingin saya ungkapkan, mitos memang bagian dari budaya kita orang Indonesia dan saya sebagai orang Jawa asli. Mitos tidak bisa dilepaskan karena sudah mendarah daging dalam jiwa kita masing-masing sebagai seorang Jawa yang berbudi luhur tinggi,luhung, adigung dan adiguna. Mitos adalah seni orang Jawa mengatakan hal tanpa menyakitkan perasaan orang yang diajak bicara. How to say NO is difficult for Javanese.

And this is true.

Jangan Makan Brutu

“Jangan makan brutu’ Itulah yang dikatakan nenek saat ku mengunjungi beliau di sebuah dusun bernama Jambewangi, Kecamatan Wlingi, Kabupaten Blitar Jawa Timur. Saat itu kumasih berumur 9 tahun dan saat itu sedang ada perhelatan acara pengantin tante, adik ibu yang menikah dengan om yang sama2 berasal dari Jawa. Hiruk pikuk mengolah berbagai macam penganan pun digelar di belakang rumah nenek yang cukup luas. Ada yang menyiapkan kue, ada yang meracik bumbu, memasak nasi dan lain2.
Sesaat kemudian ku melihat seorang ibu di depan tungku siap dengan sebuah wajan penggorengan yang cukup besar dengan minyak yang telah siap di dalamnya. Di sebelah dia duduk terdapat panci yang cukup besar berisi potongan ayam yang siap akan digoreng. Panci lain juga tersedia disana berisi ikan2 mujair yang ditangkap dengan menggunakan jaring yang bentuknya tidak terlalu besar.
Sambil iseng kuajak ngobrol ibu yang sedang memasukkan ayam satu persatu ke dalam wajan. Satu panci lagi disebelahnya berisi ayam yang sudah digoreng dan siap disajikan. Aku pun melirik panci tersebut siapa tau ada ayam kriwil2 yang kecil2. Biasanya potongan kecil2 itu tidak disajikan ke depan nanti. Tapi itu hanya pikiranku semata. Ku mendekat dan kuambil sepotong kecil yang aku nggak tau ini bagian tubuh ayam yang mana, asal kecil aja. Dan kumengendap2 lari pelan membawa secuil ayam yang kukira nggak laku dan nggak berguna. Hahaha..nggak berguna.
Dan voila! Ada nenekku menghampiriku dan mencabut ayam dalam genggaman tanganku.
Ojo mangan brutu nduk! (jangan makan pantat ayam nak)
Waduh..malu sekali, udah kecolongan, ayam dalam genggaman ditilang lagi. Apes banget.
Emang kenapa mbah? Ku penasaran bertanya pada beliau.
Mengko nggarai pikun. (nanti jadi pelupa kamu)
Ouwh..baru kutau bahwa brutu (pantat ayam) itu membuat orang menjadi pelupa. Tapi apa benar akan membuat orang menjadi pelupa. Dan dibawah ini adalah bagian2 potongan ayam yang menurut mitos di Jawa memberikan sensasi2 khas yang membuat orang akan berpikir beberapa kali untuk makan ayam.
Brutu : memberikan pengaruh kelupaan
Sayap : membuat mertua tidak menyayangi menantu
Kepala : Nanti akan bisa jadi pemimpin (katanya bisa jadi presiden)
Paha : Hanya diberikan pada orang dewasa (anak kecil tidak diberikan izin)
Dada : Hanya diberikan pada orang dewasa (anak kecil tidak diberikan izin)
Cakar : Memang selalu diberikan pada anak2 seumurku dulu (9tahun) Kasihan deh aku!
Leher : Diberikan pada anak2, bukan orang dewasa
Jerohan ayam (usus, hati, ampela) : Hanya diberikan pada orang dewasa (Dulu saat ku masih kecil, hanya kakek yg boleh makan)
Telur dalam tubuh ayam : Tidak boleh diberikan pada wanita hamil
Telur ayam : Kalau ketemu telur berisi dua kuning harap dibagi dua (untuk wanita hamil).
Oh my God susah sekali mau makan ayam..
Dan untung ibuku sudah tidak ingat mitos2 itu lagi. Mungkin dulu sering makan brutu.

Fakta Tentang Korea Selatan

Fakta tentang Korea (Selatan)

Puluhan judul drama Korea telah ditayangkan, akhirnya bisa memberiku gambaran tentang bagaimana orang Korea itu hidup dengan adat, tradisi dan budaya yang telah mengakar dan masih kental. Secara keseluruhan bangsa Korea masih ketat dengan tradisi adat dan sopan santun yang kuat. Pergaulan sesama remaja maupun dewasa masih dalam batasan-batasan norma yang baik. Inilah sebagian analisa saya :

  1. Orang Korea bila bertemu sesekali membawa buah tangan yaitu sebotol jus hangat karena suhu udara Korea yang cukup dingin. Kadang sebotol jus ini adalah tanda pertemanan atau minta maaf.
  2. Karena suhu yang dingin, salah satu pendekatan seorang pria terhadap wanita adalah memasangkan jaket, syal atau jas yang sudah dipakai kepada wanitanya. Jas atau jaket ini sudah barang tentu bersuhu hangat karena terkena panas tubuh sang pria.
  3. Orang Korea memiliki pepatah terutama bagi pasangan kencan, dekatilah ibunya maka kamu akan mendapatkan anak laki-lakinya. Hal ini disebabkan peranan ibu sangat penting dalam mendapatkan menantu.
  4. Sebagian ibu-ibu Korea memang memperlakukan menantu perempuannya seperti pembantu. Namun apabila menantunya tahan terhadap hal ini, maka lama-lama juga ibu mertuanya akan luluh hatinya.
  5. Para remaja Korea sepengetahuan saya memang masih menjaga adat dengan tidak mencium atau bersentuhan. Namun faktanya memang perlu dilihat lebih jauh lagi.
  6. Orang Korea selalu lari ke bar atau café untuk sekedar melepas stress dengan minum minuman beralkohol namanya Soju.
  7. Minum Soju bagi orang Korea adalah menjadi kebiasaan sehari-hari mereka apabila ada event tertentu seperti misalnya tahun baru, ulang tahun atau saat-saat tertentu dalam kegiatan makan sehari-hari.
  8. Apabila sedang minum Soju dengan orang yang lebih tua, maka yang muda wajib menuangkan botol Soju ke gelas orang yang lebih tua. Namun yang tua juga kemudian membalas dengan menuangkan Soju ke dalam gelas yang lebih muda.
  9. Soju adalah minuman yang beralkohol tinggi seperti Sake Jepang, oleh karena itu banyak kejadian setelah minum minuman beralkohol ini orang Korea kemudian melantur dan bicara yang tidak-tidak. Banyak kejadian tak diinginkan dikarenakan orang Korea yang suka mengkonsumsi Soju berlebihan.
  10. Penawar minuman beralkohol adalah air madu hangat oleh karena itu seseorang yang telah mabuk dan pulang ke rumah, bukannya malah dimarahi tetapi malah disuruh tidur dan minum air madu sebelum tidur dan saat bangun dari tidurnya.
  11. Bisnis di Korea sangat kuat pengaruhnya di kehidupan masyarakat Korea sehari-hari. Masyarakat Korea sangat peduli terhadap keluarga dalam berbisnis. Maka mereka benar-benar mengkader putra-putrinya agar bisa berbisnis dan mewarisi bisnis mereka nanti.
  12. Menampar adalah hal yang lazim yang biasa dilakukan oleh orang Korea apabila mereka marah. Bahkan terhadap anaknya sendiripun, terhadap istri, terhadap pasangan kencan dll. Sekali pernah saya melihat seorang ayah yang pebisnis terkuat di Korea menampar anaknya hingga berdarah. Hal ini disebabkan karena anaknya melakukan kesalahan yang cukup fatal dalam menjalankan bisnisnya.
  13. Sex sebelum nikah sebenarnya tidak dibenarkan di dalam tradisi Korea. Namun ada satu kejadian pada satu judul film yang saya lihat, tentang seorang gadis yang berperilaku cukup baik dan santun yang menjalin hubungan dengan seorang jejaka kaya. Hubungan mereka diwarnai dengan kehamilan sang gadis. Dialog antara ibu terhadap putrinya yang benar-benar saya sayangkan. Saya tidak mengira percakapannya jadi begitu
  14. Gaya menunduk orang Korea sangat khas. Mereka akan selalu lakukan itu untuk memberikan penghormatan kepada siapapun di depannya yang dianggap patut untuk dihormati.
  15. Gaya memberikan penghormatan dengan cara adat khas Korea juga sangat khas, yaitu dengan cara berdiri kemudian menyatukan kedua tangan dan kiri di depan dahi. Setelah itu mereka melakukan sujud, dan itu bisa dilakukan lebih dari satu kali. Penghormatan ini bisa dilakukan saat pernikahan antara manten lelaki dan perempuan, dan atau penghormatan kepada orang yang sudah meninggal.
  16. Busana sehari-hari orang Korea cenderung mengikuti tren mode yang cukup kuat. Namun sebenarnya kebanyakan kostum orang Korea ini seolah-oleh mengikuti gaya berbusana orang Amerika yaitu menggunakan setelan jas. Apapun aktifitasnya. Para wanita Koreanya pun begitu. Mereka cenderung mengenakan jas atau setelan. Bahkan berlapis karena untuk mengusir hawa dingin. Pada suatu event tertentu mereka akan mengenakan busana khas Korea Hanbok yaitu pada tahun baru, menghadiri upacara pernikahan atau kematian.
  17. Ciuman menurut para remaja Korea, mereka mengandalkan ciuman pertamanya untuk menentukan siapa pasangan pernikahan nanti. Mereka anggap ciuman pertama ini adalah ikatan awal menuju jenjang pernikahan.

 

Katakan Kepadaku

Maaf saya tak bisa memilihmu

Saat ini ada pemilihan ketua jurusan di universitas dimana saya bekerja. Ada dua calon kuat, A dan B. A adalah seorang bapak yang notabene sangat dekat denganku, dan beliau sahabatku. Dan B adalah seorang ibu, teman kerja di kampus.

Suatu ketika ada telpon bordering melalui telpon rumah, saat itu belum ada hp. Terdengar dengan merdu suara sang ibu yang bertanya tentang pemilihan seorang rector di awal 2000an. Ibu ini dengan penuh curiga mencecar pertanyaan tentang siapa yang kupilih dan mengapa aku memilih calon rector tersebut. Dalam hati kubertanya-tanya, sampai sedemikian rumitkah proses pemilihan rector dengan mengusung tema suksesi segala. Kuyakin tidak ada proses-proses pra pemilihan semacam kampanye, suksesi dan segala macamnya. Tapi ibu ini semakin ingin menegaskan, siapa yang kupilih.

Masih kutak habis pikir tapi kujawab dengan santai, “emang kalau saya tidak memilih calon yang kamu dan kawan-kawan usung, kamu mau apa?”

Itu sekelumit peristiwa tidak enak antara saya dan sang ibu. Dan entah kenapa peristiwa yang lain pun berentetan mengikuti peristiwa ini selama lebih dari 17 tahun aku berteman dengan dia. Sahabat terdekatku, ada 1 seorang wanita yang sangat kupercaya selama ku bekerja bahkan kurang paham dengan apa yang kusampaikan. Dan semakin tidak paham lagi saat ada pemilihan ketua jurusan.

Kutegaskan bahwa saya tidak akan memilih yang jauh, saya hanya akan memilih yang dekat. Itu prinsip saya. Apapun yang terjadi pada saya, saya tidak terlalu peduli. Hal itu karena saya hanya bisa baik dengan teman yang. Dan apakah dia bisa dibilang sebagai teman? Apa definisi teman? Dan seperti itukah teman?

Yang disebut dengan teman itu adalah sosok yang dekat dengan kita, bukan yang jauh dari kita. Atau bahkan orang yang menyakiti hati kita, disebut teman?? Tentu tidak!

Kalau teman, kita pasti akan berhutang budi baik, karena dia baik kepada kita. Bahkan kalau teman tersebut dekat kemudian menjadi sosok sahabat maka semakin banyak hutang kebaikan yang akan kita bawa. Dia baik maka kita juga akan membayar kebaikannya.

Nah kalau menyapa di jalan aja nggak mau atau nggak digubris, bertemu di ruangan saja nggak tegur sapa, atau bahkan menyakiti hati perasaan kita..apa itu bisa disebut dengan teman?? Hemat saya tidak. Orang itu bukan teman dan sebaiknya memang tidak bisa disebut dengan teman. Anggap saja orang tersebut adalah orang lain yang kita tidak kenal sama sekali. Mengapa begitu? Ini disebabkan karena dia sama sekali tidak menganggap saya ada, meskipun dia kenal nama saya.

Suatu saat beberapa mahasiswa di bawah perwalian saya mengeluh karena mendapatkan layanan yang kurang baik dari sang ibu. Saya benar-benar tidak bisa berbuat apa-apa karena saya tidak memiliki wewenang sama sekali untuk mengingatkan sang ibu agar lebih bijak kepada mahasiswa. Ibu yang sok sibuk ini seringkali menelantarkan mahasiswa dengan alasan sibuk kuliah, mengerjakan disertasi dll. Entah kenapa hal ini terjadi pada mahasiswa di bawah perwalian saya, sehingga saya hanya bisa menangis aja saat mereka curhat. Dan itu terjadi tidak pada satu orang, tapi beberapa mahasiswaku mengeluh akan pelayanan ibu dosen ini yang tidak menyenangkan.

Pada suatu ketika kami bertiga mengendarai mobil menuju ke kota Surabaya. Bersama seorang pejabat juga dalam mobil tersebut. Si bapak pejabat ini menanyakan makanan bekal yang bisa dinikmati di perjalanan. Tentu saja sebagai sekretaris sang ibu saat itu saya kelabakan dan tidak menahu. Sayangnya si ibu malah menyalahkan di depan bapak pejabat ini mengatakan bahwa saya tidak mempersiapkan akomodasi perjalanan ke Surabaya tersebut.

Baru kuingat beberapa drama Korea yang telah sering kusaksikan. Adegan menuduh yang sering terjadi tidak dibarengi dengan pembelaan, seringkali begitu. Sang tertuduh hanya diam saja dan tidak berusaha membela diri. Dan hal ini terjadi padaku. Aku sama sekali tidak bisa mengatakan dan membela diriku. Padahal kutau, sang ibu ini sama sekali tidak memberiku instruksi untuk mempersiapkan akomodasi selama perjalanan. Uangpun tidak diberi. Lalu apa yang harus kulakukan dalam keadaan tidak memegang uang sepeserpun?

Saat pra jabatan, ini yang tak pernah kulupakan sampai seumur hidupku nanti. Dan kuharap kamu (sang ibu) baca tulisanku. Acara prajabatan di kampus bekas STPDN di jalan Kawi Malang ini sangat menyiksa, terutama kegiatan fisik. Aku sudah tak pernah merasakan kegembiraan sama sekali disana, semua serba menakutkan. Para pelatih ini sangat disiplin, keras dan cukup galak. Dan saat itu aku masih tidak bisa menerima perlakuan seperti itu. Terutama apalagi karena para pelatih militer di kegiatan pra jabatan ini tidak begitu banyak memberikan kesempatan untuk ibadah.

Sangat kusesalkan!

Dan semua yang terjadi di kampus ex-STPDN benar-benar di luar dugaan. Setiap hari terjadi hal-hal yang di luar dugaanku, di luar kemampuanku. Misal seperti contoh listrik yang tau-tau dimatikan malam-malam tapi bel berbunyi untuk pelaksanaan apel. Sebenarnya gonjang-ganjing hal ini pernah terdengar dari pra jabatan sebelumnya. Namun saat sekarang ini isu tersebut tidak terdengar oleh telingaku. Dan apa yang terjadi, temenku yang kusebut sang ibu ini sudah tau hal itu, karena dari awal dia memang sudah akrab dengan pengawas dan pengurus ruangan. Entah kenapa hatiku langsung ciut. Kukira dia yang satu-satunya teman di ruanganku akan baik padaku dan saling menjaga karena kita berdua berada di tempat yang sama dan jauh dari keluarga.

Setelah itu baru kusadar bahwa memang sang ibu tersebut sama sekali tidak mempedulikan aku. Ada atau tidak adanya aku bukan urusan dia. Sering bertemu atau berada dalam satu ruangan tidak menjadikan dia kemudian memperhatikanku. Tidak sama sekali!

Dan apabila disuruh memilih? Maaf saya tidak bisa bu.

Saya tau saingan ibu seorang bapak  yang  kinerjanya kurang bagus, kehidupan sosialnya juga. Tapi setidaknya dia baik pada saya. Orang yang baik pada saya berarti teman saya. Saya berhutang budi baik pada beliau. Artinya saya pula akan baik kepadanya. Saya akan memilih yang dekat dari pada yang jauh, itu sudah pasti. Ibu perlu tau itu.

Dan lagipula anda sudah berada pada titik tertinggi di kampusku, ada atau tidak adanya aku tidak akan ada pengaruhnya pada kehidupan anda sebelumnya, saat ini dan nantipun.

Oleh karena itu katakan pada tim suksesimu, tidak ada yang bisa mempengaruhi saya untuk memilih engkau.

Maaf!

 

Dzikir Senin

Dzikir Tanpa Akhir

Sapanjang adalah saksi dari kegiatan ritual Dzikir Senin, sebuah fenomena religi yang telah berlaku berates tahun. Dzikir ini dilaksanakan pada tiap malam Senin di lokasi yang tetap, di desa Sapanjang Galesong kota Makassar. Banyak dzikir yang dilaksanakan dengan berbagai macam variasi doa dan quantitas yang berbeda-beda. Namun mungkin ada perbedaan yang bisa saya saksikan pada Dzikir Senin di desa Sapanjang Galesong.

Seperti yang telah diceritakan oleh keluarga besar di desa Sapanjang, salah satu diantaranya adalah bapak Rahman Uriansyah Manaba, beliau tinggal di Balikpapan namun sering mengikuti dzikir tersebut bahwa dzikir ini adalah warisan dari Tuanta Salamaka atau yang dikenal dengan Syech Yusuf Al Makassari. Sebagai seorang wali klasik dari masa abad ke 17, beliau mengalami berbagai tantangan seiring dengan kodrat kewalian yang dibebankan kepadanya. Syech Yusuf yang konon khabarnya adalah putra dari Nabi Khidir mengikuti kodrat Allah tiba di SULSEL sebagai putra atau diangkat putra oleh Sultan Alauddin, Raja Gowa I yang menganut agama Allah, Islam.

Dari silsilah yang saya dapatkan disana, Syech Yusuf kemudian memiliki putra dan keturunan yang salah satunya dimakamkan di Sapanjang, namanya adalah Syech Sirajuddin. Beliau pula disebut dengan wali oleh masyarakat setempat. Makam Syech Sirajuddin berdampingan dengan istri dan makamnya dinaungi oleh sebuah rumah kecil. Dari kunjungan saya disana terlihat bahwa makam beliau sering dikunjungi orang karena banyak terdapat bekas-bekas orang yang berziarah, terutama yang dibawa adalah lilin dan air seceret. Air dalam hal ini didoakan dan dikucurkan sepanjang makam, kemudian lilin adalah sebagai penerang dan memberikan cahaya atau nur. Syech Sirajuddin ini adalah putra keturunan Syech Yusuf dari istri beliau putri Johor Manikam, seorang putri Raja asal Indragiri Sumatra Barat. Karena kabar kewalian yang sangat hebat, maka banyak raja yang menginginkan Syech Yusuf atau Tuanta Salamaka menjadi menantunya.

Memang ada beberapa tempat di Indonesia ini diakui sebagai makam Syech Yusuf, termasuk juga di Cape Town Afrika Selatan. Sampai saat ini Syech Yusuf masih diakui jazad beliau bersemayam di Cape Town Afrika Selatan, bahkan telah diberikan gelar pahlawan Nasional disana. Kabar kewalian beliau yang sangat gempar inipun sempat membuat Belanda kelabakan. Layaknya Rasul, kelahiran beliau memang telah diketahui dan ditunggu-tunggu. Namun Syech Yusuf memang benar-benar menakjubkan, sesaat beliau lahir orang tuanyapun menghilang. Dan seperti yang dijelaskan dalam silsilah, beliau adalah putra dari Nabi Khidir.

Seperti pula yang telah diajarkan kepada putra dan keturunannya yaitu Syech Sirajuddin atau dengan nama anumertanya yaitu Syech Sirajuddin Karaeng Ngilau Tuan Pandang Laut, beliau telah melestarikan dzikir Senin, dzikir yang telah diciptakan dan diajarkan oleh Syech Yusuf kepada seluruh putra dan keturunannya.

Dzikir ini pada dasarnya adalah semacam kegiatan ritual Istighosah seperti yang biasa kami lakukan di Jawa. Doa-doa yang diucapkan tidak jauh beda. Namun anda mungkin akan terperanjat apabila saya ungkapkan jumlah butiran-butiran dzikir yang diucapkan. Mereka biasa menggunakan angka 1000 untuk setiap butir doa dzikir. Luar biasa!

Jumlah ini menunjukkan quantitas yang berbeda dengan butir-butir dzikir yang biasa kami lakukan di Jawa. Jumlah ini sungguh mencengangkan. Anda bisa bayangkan berapa lama mereka melaksanakan ritual dzikir Senin tersebut. Seribu kali bukan perkara gampang, di suhu hangat desa Sapanjang. Gerakan-gerakan yang tetap dan terus-menerus seolah tanpa sadar. Gerakan-gerakan menggeleng-gelengkan kepala yang dilakukan tanpa henti, terantuk ke kanan dan kekiri dua kali. Ada pula yang terantuk ke kanan dan kekiri hampir sampai 4 antukan. Matapun ikut merespon gerakan kepala yang tanpa henti, mengikuti ucapan mulut dari setiap butir doa dzikir tanpa mempedulikan sekeliling. Semua orang terfokus pada doa dzikir yang diucapkan dengan mantap dan berharap.

Doa adalah harapan, maka gerakan-gerakan menghentak semakin meyakinkan para jama’ah akan dikabulkannya harapan yang dipanjatkan. Duduk membentuk lingkaran adalah bagian dari proses berdzikir karena di tengah-tengah diletakkan batang-batang lilin berwarna merah dan menyala terang membentuk cahaya. Biasanya dzikir dilakukan di tempat kami di Malang menghadap ke kiblat. Namun yang dilakukan disini adalah membentuk lingkaran dan juga terlihat di tengah tersedia pisang berwarna hijau yang sudah mulai matang merona kuning. Juga terdapat pula batang-batang merah lilin yang menyala di tengah-tengah. Nyala lilin ini sangat konstan mempengaruhi gerakan-gerakan pedzikir. Nyala lilin adalah nur. Nyala lilin mendatangkan aura api abadi, dan cahaya biru lilin adalah roh abadi. Dan lilin adalah penuntun agar focus kepada dzikir maupun semedi dan juga sebagai pertanda kepada pedzikir bahwa yang diundang akan dating yang ditunjukkan dengan gerakan api lilin yang semakin tenang.

Ya Allah ya Rabby..

Ya Muhammad ya Rasulullah..

Amin..

 

Dari Malang Menuju Sapanjang

Dari Malang menuju Sapanjang

Malam itu sulit kupejamkan mata, beberapa jam yang akan datang aku akan menuju ke Makassar untuk yang kedua kalinya, tempat yang kusebut-sebut sebagai negeri impian. Makassar adalah kota yang ku sangat ingin kesana. Dengan berbagai macam fenomena miring yang muncul semakin membuatku bergegas untuk menginjakkan kaki di bumi SULSEL. Dan entah kenapa tepat aku disana, aku beruntung menyaksikan demo mahasiswa yang sering disebut-sebut dan ditayangkan di televisi. Demo mahasiswa di Makassar sudah menjadi konsumsi tetap wartawan dari berbagai media namun keberadaannya menjadikan lalu lintas di Makassar semakin pelik.

Dibandingkan dengan perjalananku 3 tahun lalu saat 2010 saya kesini, memang terjadi banyak perubahan. Makassar adalah kota metropolitan yang konon lebih rumit dan pelik dari Surabaya. Jumlah mobil yang kulihat sepertinya lebih banyak dan beragam disbanding kota-kota yang lain. Namun saat itu, saat saya ke Makassar tahun itu, entah disengaja atau tidak, saya menyaksikan banyak mobil-mobil mewah dan baru namun bodinya tergores dengan sengaja maupun tidak. Sayang sekali hal ini terjadi. Banyak alasan kenapa banyak mobil-mobil mewah tergores hingga menyebabkan hilangnya keindahan pada mobil-mobil tersebut.

Sesampai di bandara Internasional Sultan Hasanuddin, sempat sekali terhenyak melihat patung Sultan Hasanuddin. Hmm..dahiku sebentar mengernyit

Oh..ini kah patung yang berkali-kali diperdebatkan oleh teman-teman di dunia maya. Baik bentuk fisik tubuhnya maupun tinggi patung yang dirasa kurang sesuai. Dan sepertinya dari penglihatanku, sepertinya biasa-biasa saja. Tidak ada yang janggal. Entah kenapa teman-teman begitu memperdebatkan sisi fisik patung dari pahlawan legendaris ini. Tapi bisa jadi karena berdasarkan perhitungan skala yang tidak sesuai mungkin patung Sultan Hasanuddin menjadi kurang tepat. Harap maklum.

Malam itu hujan dan ternyata Makassar telah 4 hari hujan berturut-turut tanpa henti. Sesampaiku di AS Center, tempatku menginap selama di Makassar, masih saja hujan turun dengan segar. Hal ini menyebabkan Air Terjun Bantimurung menjadi banjir karena kelebihan debit air. Sedianya hari itu saya dan teman-teman akan berendam-berendam di lokasi air terjun yang cukup terkenal. Sayapun juga memiliki foto air terjun Bantimurung yang disimpan di museum Leiden. Artinya air Terjun Bantimurung ini sudah sejak lama dikunjungi oleh masyarakat dari sejak zaman lampau. Sebenarnya keadaannya belum berubah sampai sebelum hujan di Makassar selama  4 hari tiba.

Sehingga kemudian kami hanya menyusuri tepi air terjun Bantimurung sampai ke atas, menaiki sejumlah 141 anak tangga. Terdapat disana gua-gua dengan berbagai macam bentuk stalaktit dan stalakmit, kemudian adanya makam syech Bantimurung yang konon ceritanya berkepala manusia namun berbadan monyet. Itulah kenapa terdapat patung monyet yang cukup besar di gerbang menuju lokasi Bantimurung, disamping gerbang berbentuk kupu-kupu. Kupu-kupu di Bantimurung memiliki jumlah species terbesar di dunia. Namun saying saat kami datang kesana tidak terlalu banyak kami temui jumlah species kupu-kupu disana.

Cape memang dirasa, tapi sesudah kami turun dari lokasi di atas Bantimurung, lelah seolah terbayar. Puas sekali kami jalan-jalan di hutan konservasi yang masih sangat terlindung. Karena hari masih sore setiba mengantarkan teman-teman di hotel, sayapun balik ke as center tempat dimana saya menginap. Namun Anshar Sikki yang mengantarku malam itu menawarkan makan Palu Basa.

Waini!

Tadinya saya hanya dengar-dengar saja, apa Palu Basa itu. Namun saat ini mata dan mulut saya akan menyaksikan apa Palu Basa itu. Yang terkenal di Makassar adalah Palbas Serigala. Bukan terbuat dari daging serigala, tapi letaknya di jalan Serigala. Nah kalau yang di jalan Onta terbuat dari daging onta? Sebuah analisa yang cukup ngawur.

Setiba di Palbas Serigala, unik juga, para petugas belum ditanya sudah meletakkan nasi dan segelas es the. Sempat kukatakan ke pada Hajar dan Anshar temenku yang lagi nraktir bahwa para pelayan disini menganut aliran kebatinan. Lha dari mana mereka tahu kalau saya mau makan dengan nasi dan bukan lontong, dari mana mereka tahu  kalau saya mau minum es the dan bukan the hangat. Sambil senyam-senyum kulihat meja ini sudah dipenuhi 3 piring nasi dan 3 gelas es teh. Namun memang sepertinya sudah menjadi kebiasaan masyarakat disana bahwa makan palbas dengan sepiring nasi dan segelas es teh. Palbas sangat lezat apabila diberikan sebutir telur didalamnya. Maka kuah palbas yang cukup panas tersebut cukup bisa mematangkan sebutir telur di dalamnya. Hmm benar-benar ekstrim kuliner. Tapi rasa telur tersebut tidak mendominasi kuah palbas. Cukup legit pokoknya. Seorang bapak memesan semangkuk palbas tapi dia sempat berteriak nasinya harus 2 piring, sambil sedikit berkelakar bahwa sepiring baginya tak cukup untuk menyantap  palbas. Palbas adalah sejenis coto mirip coto Makassar namun lebih dominan bumbu jahenya. Kemudian tidak menggunakan kacang seperti coto sebagai bumbu pengental.

Malam itu kakiku bener-bener pegal, namun semua seolah terbayar. Kuluruskan sambil dengerin music dalam hp. Lokasi as center sangat sunyi tanpa ada lalu lalang kendaraan. Ade, teman yang tinggal di sebelah kamar, baru saja menyelesaikan program kenotariatan juga seperti sibuk. Kudengar dia baru menutup kamarnya jam 2 dini hari. Akupun sudah pulas berpeluk mimpi di Bantimurung.

Keesokan harinya jadwal kami adalah jalan-jalan di pantai Losari. Saat ini pantai Losari ada sedikit perubahan saat kami tiba, dibandingkan dengan saat tahun 2010 saya kesini. Ada tulisan Losari yang cukup besar di tepi pantai dimana banyak orang sengaja mengambil gambar disana. Namun sekarang tulisannya lebih banyak. Ada tulisan city of Makassar, Makassar dan Bugis. Saat kami tiba heran juga, tulisannya jadi banyak. Akibatnya banyak lokasi foto yang kami ambil, termasuk masjid terapung. Sempat kungobrol dengan kawan-kawan yang rame-rame datang ke Makassar ini, bahwa kenapa ada dua buah tulisan baru yaitu Makassar dan Bugis bahkan di tengah-tengah tulisan city of Makassar. Saya menjawab dengan mencoba lebih bijak, bahwa ada 4 suku besar di SULSEL ini, yaitu Bugis, Makassar, Mandar dan Toraja.

Wah tapi malah pertanyaan selanjutnya muncul..

Lalu mana Mandar dan Torajanya?

Hehe..saya juga ingin bertanya kepada teman-teman Makassar. Mungkin ada yang bisa menjawab. Atau mungkin jawaban sederhananya adalah karena lokasinya sudah habis atau tidak ada tempat untuk dua kata itu.

Setelah beberapa lokasi oleh-oleh kami kelilingi, yaitu di jalan Somba Opu dan Jalankote Lasinrang, kemudian kami lanjutkan jalan-jalan sore ke Mie Titi diantar oleh kawan Hajar, Daeng Arie. Daeng Arie adalah kawan saya yang pengurus IKAMI SULSEL cabang Malang. Sudah lama saya bergaul dengan teman-teman IKAMI SULSEL cabang Malang ini. Namun baru saat ini saya bertemu mereka di Makassar. Orang tua Daeng Arie pun sebenarnya mengundang kami datang ke rumah mereka di Antang Makassar. Mungkin karena lokasi yang agak jauh dan hujan yang sepanjang hari menyirami kota Makassar membuat lalu lintas jadi lumayan macet maka kamipun tidak jadi ke Antang mengunjungi orang tua Daeng Arie. Dan malam itu kita habiskan waktu bersenang-senang di Mie Titi dekat lokasi UIN Alauddin. Hidangan mie yang sudah kami lihat. Mie Titi cukup unik. Makannyapun sangat lama karena porsinya sangat super. Tadinya aku bilang porsi biasa saja. Tapi teman ku yang lagi ingin nraktir bilang coba yang porsi besar. Wah benar-benar pusing untuk menghabiskan mie sepiring ini. Bentuk hidangannya adalah mie yang digoreng kering-kering seperti krupuk namun disiram dengan kuah seperti capcai.

Malam sehabis dari mie Titi, teman-teman mengantarku balik ke AS Center. Dan kamipun berpisah disini. Teman-teman sedianya akan balik ke Denpasar esok pagi, saya yang nanti sendiri melanjutkan perjalanan ke Sapanjang, Galesong. Saya sudah merencanakan perjalanan ke Sapanjang ini memang jauh hari sebelumnya. Rahman Uriansyah Manaba teman saya sengaja menyarankan saya untuk tiba di Sapanjang, di rumah datuknya yaitu Karaeng Ngilau. Sapanjang menurut prof. Aminuddin Salle adalah bagian dari sejarah Galesong Makassar. Saat itu 2010 saya menyempatkan datang kesana, maka kali ini kucoba keingintahuan saya untuk sampai di Sapanjang Galesong. Akhirnya sayapun melaksanakan perjalanan sendirian kesana.

Karaeng Ngilau adalah gelar karaeng yang diberikan kepada Syech Sirajuddin Tuan Pandang Laut yang dimakamkan di desa Sapanjang. Beliau adalah keturunan ketiga dari Tuanta Salamaka dan memberikan keturunan sampai beranak pinak di desa Sapanjang. Saya sangat beruntung bisa berkesempatan untuk datang di desa ini dan berziarah di makam wali Syech Sirajuddin dan kemudian bersosialisasi dengan masyarakat Sapanjang. Seperti yang saya lihat di Galesong, saya lihat pohon lontar berjajar-jajar, beberapa penjual buah lokal, buah-buahan yang jarang saya lihat di Malang, juga sempat saya menyaksikan sebuah pesta pernikahan adat Makassar yang diiringi dengan music dangdut. Uniknya panggung dangdut berada di tengah-tengah lokasi pemakaman warga. Saya senyum-senyum tak henti-henti disana, sempat pula mengambil gambar para biduan yang meliuk-liuk di atas panggung yang didirikan di atas tanah makam.

Malam itu di Sapanjang diadakan di sebuah rumah warga, Dzikir Senin. Dzikir yang sangat fenomenal dan telah dilakukan sampai keturunan ke 7 Tuanta Salamaka. Dzikir ini sangat fenomenal karena masih bersifat magis, ada seorang warga dari kampung lain yang ingin mengadakan dzikir ini di rumahnya. Entah kenapa Wallahu a’lam tak lama kemudian orang tersebut kemudian pergi meninggalkan kita.

Keesokan harinya, suasana menghangat, matahari terpancar di Sapanjang Galesong. Kusempatkan jalan menuju ujung kampung, dimana sudah tidak ada rumah. Kutemukan lokasi membuat perahu. Inilah gale, asal kata dari kata Galesong. Gale adalah perahu. Perahu dalam hal ini adalah perahu tradisional yang biasa dipergunakan sehari-hari mencari ikan. Bentuknya kecil dan panjang. Lumayan rasanya bisa menyaksikan semua kegiatan masyarakat di Sapanjang, sebuah kearifan lokal yang perlu direkam. Dengan Galesong..saya rasa serupa tapi tak sama. Istana Bala Lompoa Galesong memang di Galesong, namun keturunan Tuanta Salamaka berada di Sapanjang.

Malam itu kulalui jalan dari bandara Internasional Juanda Soekarno Hatta menuju kota Malang kelahiranku. Di dalam travel lama kumerenung. Masih saja pikiranku berada di Makassar. Kurenungkan semua yang telah kulalui disana hingga sesampainya ku di depan rumah.

Senyum simpul mengelilingi sambil tertidur dengan berpeluk sarung Bone yang kubeli di Somba Opu.

Salamaki Karaeng

 

AS Center

AS Center

Kunjungan keduaku ke Makassar, selain jalan-jalan juga menemui ayah angkatku Prof. Aminuddin Salle. Selama itu saya tinggal di AS Center, sebuah gedung kantor pusat kegiatan sosial dan budaya sebagai perwujudan dari keinginan-keinginan Prof. Aminuddin Salle penggagas AS Center.

Seperti professor-professor yang lain, ada sahabat saya prof. Teguh Budiharso, professor dalam bidang pendidikan bahasa di Universitas Mulawarman Samarinda dan juga beberapa classmate saya kemarin yaitu prof. Senohimalaputra yang tinggal di Pekan Baru Riau, mereka masih aktif melanjutkan karir sebagai guru besar dalam bidang pendidikan bahasa Inggris. Juga ada prof. Nurhayati Rahman yang akrab kami panggil bunda Nurhayati karena keaktifannya menjadi pembicara-pembicara di lingkungan komunitas pemuda-pemuda asal SULSEL yang tergabung dalam IKAMI-IKAMI di seluruh Indonesia. Kami masih selalu menikmati karya-karya beliau karena tak henti-hentinya berkarya karena memang seorang professor masih diberikan beban untuk berkarya.

Prof. Aminuddin Salle adalah AS Center, AS Center adalah Prof. Aminuddin Salle. Bentuk bangunan dan pengelolaan AS Center adalah sebagai perwujudan dari keinginan prof. Aminuddin Salle demi mengembangkan kegiatan dan pengembangan sosial dan budaya, terutama budaya Makassar. Budaya klasik, trend dan pop adalah titik tekan yang mewarnai aspek-aspek kegiatan social budaya di AS Center. Satu ruangan AS Center berupa ruangan kantor Tetta, panggilan prof. Aminuddin. Ruangan berisi computer dan benda-benda koleksi Tetta yang lain ini menjadi kantor yang cukup produktif dimana Tetta menghasilkan pemikiran-pemikiran brilian. Salah satu asisten beliau adalah bapak Isnaeni, seorang visioner yang workaholic bekerja seperti mesin, namun hasil kerjanya sungguh tak main-main. Keseriusan beliau salah satunya adalah sebagai editor tulisan-tulisan prof. Aminuddin yang sangat banyak dan kadang tercecer dimana-mana, maka bapak Isnaeni lah yang bertugas memanage dan atur kembali menjadi hasil karya nyata dan bisa dinikmati oleh banyak pembaca, mahasiswa, dosen dan pejabat di seluruh Indonesia.

Berkali-kali Tetta mengatakan bahwa beliau bukan sejarawan atau bahkan budayawan. Saya dengar saat beliau ditelpon oleh sahabat saya, melalui handphone saya, Rahman Manaba dari Balikpapan yang ingin berkenalan dengan beliau. “Saya ini bukan sejarawan pak..saya ini sarjana hukum” kata beliau dengan bijak. Dalam hati saya terkekeh-kekeh. Jelas beliau bukan sarjana hukum, beliau adalah professor dalam bidang hukum terutama hukum adat. Beda sekali jarak antara sarjana hukum dan professor dalam bidang hukum.

Beberapa mahasiswa yang tinggal di AS Center sempat pula memanfaatkan wifi yang terpasang disana. Sayapun sempat memanfaatkan sinyal wifi melalui android yang saya pegang. Seorang teman yang tinggal di sebelah kamar saya, Ade yang berasal dari Kendari, baru saja menyelesaikan program Kenotariatan nya, sedianya akan mendirikan kantor Notaris di Kendari, sangat memanfaatkan wifi di AS Center. Mahasiswa lain yang juga tinggal di AS Center memanfaatkan wifi disana adalah tiga gadis asal Korea yang mengikuti program pertukaran mahasiswa Indonesia Korea. Saya sempat berkenalan dengan mereka. Dengan bahasa Korea saya yang “grothal-grathul” terpaksa saya code switching dengan bahasa Inggris. Untungnya mereka ngerti apa yang saya bicarakan.

Sok bisa bahasa Korea gara-gara terlalu sering nonton drakor (drama korea) ya jadinya gini ini!

Prof. Aminuddin rupanya tidak ingin meninggalkan adat kultur budaya SULSEL yang sangat mengakar yaitu dengan menampilkan huruf-huruf lontara pada sebuah bingkai yang bertuliskan beberapa ungkapan Bugis dan terjemahannya. Kemudian ada beberapa lembar tikar yang berbentuk persegi yang menurut adat budaya Makassar maupun Bugis, tikar ini adalah alas duduk bagi raja. Sedang letak tikar ini selalu selevel diatas lantai. Jadi tikar kecil ini digelar di atas lokasi yang lebih tinggi dari lantai. Disana raja duduk dan berbicara dengan para pejabat kerajaan, berdiskusi dan memberikan keputusan dan kebijakan. Sayapun berkesempatan bisa melihat alas duduk berupa tikar yang dalam sistim kekuasaan kerajaan di Makassar Bugis sangat penting. Apabila dibandingkan dengan kursi meja biasa.

Gazebo di pojok lokasi gedung AS Center itu sangat unik dan sejuk. Lingkungan AS Center memang dilindungi oleh konservasi alam yang lumayan, banyak pohon yang berbuah lebat, kolam ikan yang penuh dengan ikan lele, sehingga dengan hangatnya suhu kota Makassar ini, menjadikan saya betah karena disini lebih sejuk. Gazebo ini sering dipergunakan Tetta untuk berdiskusi dengan kolega, sejawat, pakar budaya dan mahasiswa. Kadang diadakan pula kuliah disana. Sempat bertemu dan berkenalan dengan mahasiswa S3 yang datang berkonsultasi dengan beliau. Mahasiswa asal Kei Maluku ini mengkonsultasikan disertasinya tentang kerajaan di Kei Maluku. Malam itu saat saya baru tiba di Makassar, saya langsung berdiskusi sambil memberikan laporan-laporan kepada beliau sehubungan dengan kelanjutan tulisan-tulisan saya tentang Galesong. Hingga kemudian siang itu kulihat dengan jelas gazebo AS Center yang sangat nyaman, berdiri tegak di pojok gedung ini.

Hari itu hari Minggu maka sangat beruntung saya bertemu dengan 4 orang gadis kecil. Tadinya saya tidak paham siapa mereka dan apa yang dilakukan anak-anak ini, mereka duduk-duduk di depan kantor AS Center sejak pagi dan ngobrol dengan bahasa yang tak kupahami, bahasa Makassar. Saat prof. Aminuddin Salle belum datang, saya sempat mendekat pada mereka yang semuanya sedang mengenakan kaos bertuliskan AS Center. Saya sempat mengernyit dan tanpa geming. Terperanjat! Oh mereka adalah malaikat kecil yang sering disebut-sebut oleh Tetta, mereka bahkan sering diliput oleh media-media di Makassar karena aktifitasnya di AS Center. Tetta dan keluarga hampir setiap minggu mengajak mereka untuk beraktifitas di AS Center, mulai dari berolah raga pagi, bermain, menyanyi dan menari. Tettapun memanggilkan guru tari adat untuk mereka agar mereka bisa menari seperti yang dilakukan oleh para putri-putri jaman dahulu. Hal ini kemudian memancing para media dan juga pemerintah kota untuk datang dan melihat, sekaligus meliput kegiatan anak-anak ini di AS Center.

Kalau bukan karena waktu, saya sebenarnya masih ingin tinggal lebih lama di AS Centre. Sedianya hari minggu sore, prof. Aminuddin kedatangan banyak tamu yang salah satunya adalah bapak Kotler sahabat beliau. Prof ingin mengenalkan beliau kepada saya. Namun waktu saya berada di Makassar yang cukup singkat, saya harus melanjutkan perjalanan ke Galesong, karena banyak tulisan saya fokuskan kesana.

Mudah-mudahan ada kesempatan dan umur, saya akan datang kembali kepada orang tua angkat saya, Prof. Aminuddin Salle.

Doa Tetta selalu untuk ananda